peraih nobe;

Peraih Nobel Resmi Bahas Masa Depan 2022

93 / 100
Peraih Nobel akan membahas masa depan sains di Pekan Penghargaan VinFuture Vietnam

HANOI, VIETNAM – Metro Indonesia – 15 Januari 2022 – Sebagai bagian dari VinFuture Award Week (18 – 21 Januari, di Hanoi), Simposium “Science for Life” akan menampilkan beberapa pemikir terbesar umat manusia (peraih nobel) memberikan prediksi terperinci tentang masa depan umat manusia .

Dijadwalkan pada 19 Januari, simposium, yang mencakup tiga bidang utama: Energi, Kecerdasan Buatan (AI) dan Kesehatan, dianggap sebagai acara yang “harus dilakukan” bagi para pemikir terkemuka dalam sains dan teknologi global, yang akan menghadiri VinFuture Awards Week dari 18-22 Januari.

peraih nobel

Sesi “Energi Masa Depan” adalah acara unik di Việt Nam yang mempertemukan dua peraih Nobel, Sir Konstantin S. Novoselov dan Profesor Gérard Mourou, serta pemilik Hadiah Teknologi Milenium 2010 – Sir Richard Henry Friend.

Profesor Novoselov, peraih Nobel Fisika termuda di dunia, menciptakan graphene yang dikenal sebagai material super, yang diprediksi akan menjadi material mainstream di masa depan.

Profesor Mourou, peraih Nobel Fisika 2018, dianggap sebagai “bapak” teknologi amplifikasi laser pulsa ultra-pendek – teknik yang digunakan dalam operasi mata untuk jutaan orang setiap tahun.

peraih nobel
https://youtube.com/c/EventCerdas

Sementara itu, Profesor Friend diakui di seluruh dunia karena penelitiannya telah meletakkan dasar bagi kelahiran layar OLED – bagian umum dalam perangkat elektronik seperti televisi dan smartphone saat ini.

Pada simposium, pertanyaan tentang sumber energi alternatif yang paling penting di masa depan seperti “Bagaimana membuat energi lebih bersih, lebih murah dan mudah diakses oleh sebagian besar orang di seluruh dunia?” akan ditangani. Topik ini menarik minat komunitas ilmiah dan kalangan bisnis.

Pada sesi “Masa Depan Kecerdasan Buatan”, para ilmuwan terkemuka dunia seperti Dr. Padmanabhan Anandan, Prof. Jennifer Tour Chayes, Dr. Xuedong David Huang, dan Dr. Bui Hai Hung peraih Nobel memberikan gambaran tentang dampak AI pada kehidupan manusia. kehidupan, bagaimana menciptakan keunggulan kompetitif, menutup kesenjangan antar negara serta mengurangi potensi risiko atau mempertimbangkan aspek etika.

Acara ini akan memberikan kesempatan langka kepada para sarjana dan publik Vietnam untuk bertemu dan berbicara langsung dengan nama-nama terkenal yang berasal dari raksasa teknologi seperti Microsoft, Google atau Adobe.

peraih nobel
Indonesia punya rencana

Padmanabhan Anandan adalah mantan pendiri dan CEO Microsoft Research India, wakil presiden di Adobe Research, dengan keahlian dalam visi komputer, analisis gerakan visual, pengawasan video, dan pemodelan adegan 3D.

Jennifer Tour Chayes adalah direktur pelaksana tiga pusat Penelitian Microsoft di Cambridge, New York dan Montreal. Chief Technology Officer Microsoft Corporation Xuedong David Huang saat ini memiliki 170 paten, dan memainkan peran penting dalam penelitian robot yang dapat melihat, mendengar, memahami, dan mendukung kehidupan manusia dengan cara terbaik. Sementara itu, Dr. Bui Hai Hung pernah memegang posisi penting di Google DeepMind dan Adobe Research, AI Center, dan SRI International.

Yang paling menarik perhatian mungkin adalah sesi “Masa Depan Kesehatan”, di mana ‘spellbinders’ kesehatan akan membahas kemajuan kedokteran, tanggung jawab di bidang kesehatan dan isu-isu seputar perang melawan pandemi COVID-19 dan variannya.

Khususnya, para ilmuwan peraih Nobel yang meletakkan dasar untuk teknologi vaksin COVID-19 akan mengungkapkan perjalanan persiapan hampir 30 tahun untuk menghasilkan “senjata” dalam perang melawan pandemi global. Ini termasuk Prof. Pieter Rutter Cullis, pelopor dalam terapi gen menggunakan teknologi lipid nanoparticle (LNP); Drew Weissman dan Dr. Katalin Kariko, salah satu penerima Breakthrough Prize in Life Sciences 2021 dengan teknologi mRNA yang mempersingkat waktu produksi vaksin dari beberapa tahun menjadi hanya beberapa bulan.

peraih nobel

Menghadiri simposium, pasangan suami istri profesor kelahiran Afrika Selatan, Salim Abdool Karim dan Quarraisha Abdool Karim, juga akan berbagi informasi tentang “keajaiban” Tenofovir. Ini dianggap sebagai penemuan terobosan yang membantu mengurangi jumlah HIV dalam darah dan mengurangi risiko penyakit terkait AIDS dan penyakit menular berbahaya lainnya.

Tepat setelah Simposium “Ilmu Kehidupan”, para pemenang peraih Nobel Penghargaan VinFuture yang bergengsi akan diumumkan dalam upacara penghargaan yang diadakan pada 20 Januari pukul 20:10 malam di Gedung Opera Hanoi.

Penyelenggara telah mempersiapkan tes COVID-19 dengan hati-hati untuk semua tamu yang berpartisipasi dalam acara VinFuture, untuk memastikan tingkat keamanan yang tinggi.

  • VinFuture Science Week memiliki empat kegiatan utama:

– 18 Januari 2022: Percakapan dengan VinFuture Prize Council dan Pre-Screening Committee, tempat para ilmuwan terkenal berbagi kisah tentang semangat, pencapaian, dan pengorbanan para ilmuwan.

– 19 Januari 2022: Simposium “Science for Life” memiliki tiga sesi diskusi, setiap sesi akan berlangsung selama 90 menit dengan topik: Masa Depan Energi, Masa Depan Kecerdasan Buatan dan Masa Depan Kesehatan Global.

– 20 Januari 2022: Upacara Pemberian Penghargaan VinFuture Prize di Gedung Opera Hanoi pada pukul 20:10 (siaran langsung di VTV1 dan platform domestik dan internasional utama).

– 21 Januari 2022: Dialog Ilmiah dengan Pemenang Hadiah VinFuture.[] Metro

One thought on “Peraih Nobel Resmi Bahas Masa Depan 2022”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.