Beranda INTERNASIONAL Penghargaan Kompetisi Kasus Global VinUniversity

Penghargaan Kompetisi Kasus Global VinUniversity

124
1
Penghargaan
91 / 100
Penghargaan Kompetisi Kasus Global VinUniversity Peresmian Kepada Tim Global

HANOI, VIETNAM – Media OutReach – 28 Desember 2021 – “VinUniversity Global Case Competition 2021” (VGCC), yang diselenggarakan oleh VinUniversity, baru saja berakhir. Tiga tim dari Amerika Serikat, Finlandia, dan Vietnam mendorong lebih dari seribu tim dari 200 universitas terkemuka di 30 negara untuk mendapatkan tiga hadiah Penghargaan teratas.

Tema kompetisi tahun 2021 adalah “VinFast Goes Global”. Kasus tersebut, yang ditulis oleh Profesor Michael Dixon dari Utah State University dan dikembangkan melalui konsultasi dengan anggota fakultas dari Cornell University dan eksekutif VinFast.

Penghargaan

Menggambarkan tantangan kompleks dan sangat topikal yang dihadapi VinFast saat memasuki pasar AS dengan Kendaraan Listrik barunya.

Tim diminta untuk mengembangkan strategi, solusi, dan rencana implementasi dan ekspansi untuk meraih penghargaan, dengan mempertimbangkan beberapa tantangan yang dihadapi pasar Kendaraan Listrik pada umumnya, dan VinFast pada khususnya.

Membahas topik kompetisi, Profesor Edward McLaughlin – Profesor Emeritus di Cornell University, dan anggota juri kompetisi – berkomentar: “Tim memiliki banyak ide kreatif dan luar biasa. Tidak seperti kompetisi lain yang menggunakan kasus hipotetis atau masa lalu, VGCC menghadirkan masalah yang realistis dan saat ini dihadapi bisnis.”.

Lebih dari 4.000 mahasiswa dari lebih 200 universitas dari 30 negara membentuk 1.085 tim untuk berpartisipasi dalam kompetisi tersebut.

metro

Kompetisi memiliki tiga tahap dan tim harus lolos untuk maju ke babak berikutnya kompetisi. Hanya sepuluh tim yang terpilih pada babak Final Presentation dari kompetisi tersebut.

Selain menyerahkan rencana rinci dua puluh halaman untuk mengatasi enam tantangan yang disajikan dalam kasus ini, tim juga mempresentasikan ide-ide kunci mereka di hadapan panel juri yang terdiri dari eksekutif senior VinFast, dan fakultas dari universitas terkemuka di AS lainnya, dan menjawab banyak pertanyaan. pertanyaan sulit dari juri.

Kami senang untuk mengadakan kompetisi kasus global ini karena memberikan kesempatan belajar pengalaman bagi siswa dan membantu mereka mengembangkan pemikiran kritis dan keterampilan pemecahan masalah, dan menyatukan orang untuk memecahkan masalah dunia nyata,” kata Profesor Rohit Verma, Rektor VinUniversity.

Sesuai dengan misi akademik dan siswa-sentris dari VGCC, VinUniversity menyelenggarakan tiga webinar informasi untuk membantu siswa mempersiapkan diri untuk kompetisi yang dihadiri oleh lebih dari 1.000 peserta.

MediaOutReach Newswire logo

Fakultas dari VinUniversity, Cornell University, CEO VinFast, dan penulis kasus memberikan wawasan berharga kepada mahasiswa tentang bagaimana membuat analisis kasus mereka menarik dan rekomendasi mereka dapat dipertahankan.

Seperti yang disarankan Profesor Dixon “Kasus ini adalah kesempatan bagi siswa untuk meraih penghargaan dengan membuat argumen persuasif mengenai kebaikan solusi mereka. Kami tidak mencari satu jawaban yang benar. Sebaliknya, kami mencari bagaimana siswa datang dengan jawaban mereka, seberapa baik mereka menggambarkan itu dan seberapa baik mereka dapat mempertahankannya.”

Untuk membuat proses evaluasi adil dan objektif, para juri mengembangkan rubrik komprehensif dan multi-dimensi untuk setiap tahap kompetisi, yang dirancang untuk menilai kedalaman penelitian dan analisis, rincian rencana implementasi yang diusulkan dan kualitas tim. presentasi di babak final.

penghargaan Pertama jatuh ke EVA – terdiri dari 4 anggota dari 4 universitas berbeda: Universitas DePauw (AS), Universitas Sains Terapan Tampere (Finlandia), Universitas Fulbright (Vietnam), dan Universitas Perdagangan Luar Negeri Kota Ho Chi Minh (Vietnam).

EVA berhasil meyakinkan juri dengan strategi tim untuk memposisikan VinFast sebagai pilihan terbaik untuk segmen “Tunggu dan Lihat” – pelanggan yang berhati-hati dengan keuangan mereka dan membuat keputusan pembelian berdasarkan fitur mobil dan kemudahan penggunaan. pendekatan yang mengganggu karena pembuat EV tradisional cenderung fokus pada pengadopsi awal teknologi.

penghargaan Kedua jatuh ke VinFast WinFast – terdiri dari 4 siswa dari VinUniversity, dengan proposal mereka untuk memasarkan mobil ke segmen Extended-Millenials (Gen Y), dengan usia mulai dari 25 hingga 56 tahun.

Proposal inti grup berpusat di sekitar Vivi Smart Companion , yang mendukung pengguna di seluruh perjalanan pelanggan mereka dengan mobil VinFast mereka, yang dirancang untuk membangun hubungan pribadi seumur hidup dengan perusahaan dan mobil mereka.

Hadiah Ketiga diberikan kepada 4 mahasiswa dari Juniata College (USA), Villanova University (USA) dan British University Vietnam dengan strategi “Influencer Marketing” mereka.

Nilai total hadiah penghargaan untuk 3 tim pemenang adalah sekitar 400 juta VND, setara dengan 17.000 USD, dengan Hadiah Pertama bernilai lebih dari 200 juta VND (setara dengan 10.000 USD).

Para kontestan berasal dari universitas top dunia, seperti Cambridge University (UK), Oxford Universities (UK), Duke University (USA), Cornell University (USA), National University of Singapore (Singapore), Nanyang Technological University (Singapore), Monash University (Australia), Yonsei University (Korea Selatan), VinUniversity, dll., dan para mahasiswa secara kolektif menghabiskan 14.000 jam untuk meneliti dan merancang solusi demi mendapatkan penghargaan

Mr. Craig Westbrook – Chief Service Officer dari Vinfast US mengungkapkan kesannya, “Persaingan yang luar biasa, kontestan yang luar biasa, Anda benar-benar menginspirasi, dan saya akan mengatakan bahwa perusahaan seperti VinFast pasti mencari talenta masa depan kami. .”

 

Artikulli paraprakNetizen Nyinyir Karena 1 Gubernur Khofifah
Artikulli tjetërAcara Natal 2021 Seru di Pusat Layanan OPPO

1 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini