Yoyo Effendi Kuasa Ahli Waris Pemilik Tanah Adat Kampung Bojong-Bojong Malaka Nilai Tim Hukum Kemenag dan UIII Terlalu Subjektif

15 / 100

metroindonesia. Id, (Depok), – Terkait pernyataan Tim Hukum Kemenag dan UIII Blunder menyesatkan.

Pernyataan Tim Hukum Kementerian Agama RI, Ibnu Anwaruddin yang menyatakan Sertifikat Hak Pakai Nomor. 00001/Cisalak/2007 atas nama Departemen Penerangan atau RRI berasal dari Eigendom Verponding Afschrift 179 WL atas nama Samuel De Meyyer adalah pernyataan keliru dan menyesatkan.

IMG 20230809 WA0362“Pernyataan Ibnu Anwarudin yang dikutip salah satu media online belum lama ini adalah pernyataan keliru dan menyesatkan publik” kata ketua LSM KRAMAT, Yoyo Effendi kepada salah media online, Rabu siang di Depok (9/8/2023).

IMG 20230809 WA0322“Yang benar, berdasarkan fakta hukum yang sudah tercatat dan tercantun dalam putusan pengadilan yang sudah inkhrah, Sertifikat Hak Pakai No. 00001/Cisalak/2007 atas nama Departemen Penerangan Cq. direktorat Radio Cq. Proyek Mass Media Radio Republik Indonesia merupakan sertifikat pengganti dari sertifikat hak pakai No. 1/Cisalak/1995 dan sertifikat inipun sertifikat pengganti dari sertifikat hak pakai No. 2/Curug/1981 yang katanya hilang terbakar. Sedangkan dasar penerbitannya bukan Eigendom Verponding No. Afschrift 279 WL atas nama Samuel De Meyyer Faber tetapi Eigendom Verponding No. 23 (sisa) atas nama Mij Eksploitasi Van Het Land. Anwarudin mulai ngaco” Kata Yoyo menegaskan.

Ditambahkan oleh kuasa hukum ahli waris tanah pemilik tanah adat kampung Bojong-Bojong Malaka itu bahwa menurut putusan perkara perdata no. 133/Pdt.G/2009/PN.Dpk, tanah seluas 1.877.360 M2 yang diklaim RRI sebagai tanah hak pakainya itu berasal dari Eigendom Verponding No. 448 Afschrift 279 WL atas nama Samuel De Meyyer Faber. Namun oleh karena pihak Samuel De Meyyer Faber tidak mendaftarkan hak Eigendom nya sampai dengan tanggal 24 September 1980, maka haknya atas tanah tersebut hapus dengan sendirinya dan status tanah menjadi tanah negara.

IMG 20230805 WA0241 “Dihadapan sidang perkara no.133, pihak RRI menolak keras dalil pihak Samuel De Meyyer Faber yang menyatakan tanah tersebut miliknya berdasarkan Eigendon Verponding No. 448 Afschrift 279 WL. Begitu juga pihak Kemenag RI dalam perkara No. 259/Pdt.G/2021/PN.Dpk, mendukung dalil Departemen Penerangan itu.

IMG 20230805 WA0242Tapi sekarang, setelah terungkap bahwa bidsng tanah Eigenndom Verponding No. 23 (sisa) atas nama Mij Eksploitasi Van Het Land lokasinya di wilayah Cibinong dan luasnya hanya sekitar 16 ha (enam belas hektar) Tiba-tiba Tim Hukum Kementerian Agama RI mengakui bahwa tanah yang saat ini dikuasai dan digunakan untuk PSN Kampus UIII adalah tanah yang berasal dari Eigendom Verponding No. 448 Afschrift 279 atas nama Samuel De Meyyer” Yoyo menuturkan secara detail permasalahan sejarah tanah tersebut.

Kalau benar Anwarudin ngomong begitu maka dia layak disebut orang culas yang tak pantas mengaku tim hukum sebuah institusi negara” Tambah jurnalis senior di Kota Depok itu.

Keculasan Anwarudin sama dengan keculasan Kuasa Hukum UIII, Misrad, SH. “Sdr. Misrad juga termasuk culas karena keterangannya mengenai ahli waris pemilik tanah adat kampung Bojong-Bojong Malaka terlalu subjektif bahkan terkesan memfitnah” ujarnya lagi.

“Berulang kali saya membaca berita media online dimana Misrad mengatakan gugatan ahli waris pemilik tanah adat dalam Perkara No. 259 adalah karena terbukti para penggugat bukannya pemilik tanah tersebut sehingga pada saat sidang pemeriksaan setempat tidak dapat menunjukan batas-batas tanah yang diakui miliknya.

Pernyataan Misrad tersebut sangat keliru dan menyesatkan karena sebenarnya gugatan ahli waris diputus “NO” oleh Pengadilan Negeri Depok karena dinyatakan kurang pihak bukan karena Ibrahim bin Jungkir tidak bisa menunjukan batas-batas tanah. Orang ini memang pandai menipu publik dengan caranya memberi keterangan yang tidak benar” ujarnya. ()