Bupati Melawi Buka Secara Resmi Konkerkab 2 PGRI

81 / 100

MELAWI-KALBAR, Metroindonesia.id – Bupati Melawi, H. Dadi Sunarya Usfa Yursa secara resmi membuka kegiatan Konferensi Kerja Kabupaten (Konkerkab) 2 Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kabupaten Melawi di Hotel Cantika Nite & Day, Kamis (19/1).

Apresiasi juga diberikan kepada guru oleh Bupati Melawi karena memiliki peran dalam penting dalam memajukan Pendidikan di Kabupaten Melawi. Menurutnya, Kabupaten Melawi sangat memerlukan guru-guru yang professional, memiliki integritas tinggi dan siap melakukan perubahan dalam pendidikan terutama menghadapi kurikulum merdeka.

“Peran strategis guru sangat diperlukan dalam membangun karakter putra-putri bangsa dan membina sekaligus sebagai teladan bagi peserta didik. Seorang guru juga harus mau dan mampu menjadi inspirasi bagi semua pihak”, Kata Bupati Melawi.

Bupati Melawi berharap, PGRI sebagai organisasi profesi harus menjaga, memelihara, mempertahankan, dan meningkatkan persatuan dan kesatuan bangsa yang dijiwai semangat kekeluargaan dan kesetiakawanan sosial.

“Saya harap PGRI agar selalu bersinergi dengan Pemerintah Daerah dan bersama-sama dalam meningkatkan kualitas pendidikan di Kabupaten Melawi,” ungkapnya.

Bupati juga mengingatkan kepada guru untuk menjaga netralitasnya sebagai ASN dalam menghadapi tahun-tahun politik.

“Saya mengimbau para guru untuk menggunakan hak politiknya secara bijak, tetapi tidak ikut berpolitik praktis. Jaga netralitas sebagai ASN, mari kita ciptakan Pemilu 2024 yang damai di Kabupaten Melawi,” imbaunya.

Muhtar, Ketua Panitia Pelaksana Konkerkab,dalam  laporannya menyampaikan bahwa, Konkerkab 2 PGRI Melawi untuk membahas laporan pelaksanaan program kerja pengurus Kabupaten masa bakti 2020-2025 sejak Maret 2021 sampai Desember 2022, penjabaran program umum PP PGRI masa bakti 2020-2025 secara operasional menjadi program tahunan, penetapan program kerja organisasi tahun 2023, dan penetapan rencana anggaran organisasi tahun 2023.

“Tema yang diangkat yaitu, “Guru Bangkit, Pulih Pendidikan, Indonesia Kuat-Indonesia Maju”. Pada Konkerkab ini juga dibahas kebijakan organisasi tentang berbagai isu yang berkaitan dengan bidang pendidikan,” jelasnya.

Muhtar juga mengatakan Konkerkab diikuti oleh 57 orang yang berasal dari perwakilan pengurus cabang, pengurus Kabupaten, dan pengurus Provinsi.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua PGRI Provinsi Kalimantan Barat, Mohamad Firdaus, dalam sambutannya meminta anggota PGRI untuk selalu menerapkan motto PGRI yakni Kuat dan Mantap.

“Anggota PGRI harus siap bekerja, solid, mengayomi, amanah, nalar, tangguh, adil dan peka,” tegas Firdaus.

Firdaus juga menjelaskan PGRI sebagai organsasi profesi, organisasi perjuangan, dan organisasi ketenagakerjaan berharap anggotanya memiliki sifat unitaristik, independen, dan non partisan.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Staf Ahli Bupati, Kepala OPD, Perwakilan Polres Melawi, Kementerian Agama Melawi, PGRI Provinsi Kalimantan Barat, Plh. Ketua PGRI Melawi, dan anggota PGRI Kabupaten Melawi.**