Lomba Pa’bitte Passapu dan Angngaru Meriahkan Festival Budaya Kajang 4

Bulukumba, Sumsel – Diinisiasi oleh kelompok sadar wisata (Pokdarwis) Kecamatan Kajang, Kabupaten Bulukumba, Sulawesi Selatan, rangkaian kegiatan pelestarian adat, tradisi, dan budaya yang dikemas apik dalam bentuk ceremony “Festival Budaya Kajang 4”, dilaksanakan secara terbatas dengan tetap mengedepankan, mengikuti dan mematuhi standar protokol kesehatan (Prokes) Penanganan Covid 19.

“Kegiatan kami laksanakan terbatas dan tetap mengikuti serta memberlakukan prokes ketat sesuai anjuran pemerintah dengan mempertimbangkan belum usainya masa pandemi”. Ujar Ketua Panitia Festival, Kamsuri Muslim, Kamis, (16/09) via whatsapp.

“Untuk pelaksanaan hari kedua, kegiatan akan dipantau dan dimonitor secara langsung oleh jajaran aparat Kepolisian dari Mako Polres Bulukumba”.

“Rangkaian acara festival budaya Kajang 4 hari kedua sendiri, akan diisi dan dimeriahkan dengan pelaksanaan lomba tari tradisional pa’bitte passapu dan angngaru”.

“Kegiatan registrasi peserta mulai digelar pada sekira pukul 13.00 wita dengan melibatkan peserta yang tak lain merupakan penduduk asli Tanah Toa lama (Desa Toa), sebagai tuan rumah”.

“Selebihnya peserta berasal dari sembilan dusun yang terdiri atas empat desa yakni : Desa Pattiroang atau Galla Bantalang, Desa Maleleng atau Galla Maleleng, dan Desa Batunilamung. Ke empat desa tersebut merupakan pecahan dari Desa Tanah Toa sehingga disebut Tanah Toa lama”, Terang Kamsuri kepada wartawan via sambungan telefon.

 

Penulis : Andi Fadly Dg. Biritta

A. Rachman

Organisasi Serikat Pers Republik Indonesia Bersertifikat assesor BNSP RI. Pengurus di KOWARI